The Breakaways oleh Carol Chappell – Elizabeth von Arnim

Potret Carol Chappell

Catatan editor: Dalam seri blog pendek ini, artis dan penggemar von Arnim, Carol Chappell, mengeksplorasi taksonomi karakter wanita yang paling diingat penulis. Dalam posting ini dia menarik perhatian kita. . . The Breakaways

Potret Carol ChappellCarol Chappell

Mengajar seni di sekolah umum adalah karir saya. Seni, buku, dan berkebun adalah gairah saya. Ketika teman saya Mary menemukan Elizabeth dan Taman Jermannya, kami terpesona! Petualangan selama puluhan tahun bepergian ke kota-kota buku, menghantui toko buku bekas dan bahkan beberapa lumbung pun terjadi. Hal ini mengakibatkan kami menemukan semua buku Elizabeth. Saya telah membaca seluruh koleksi dua kali dan beberapa buku individu lebih dari itu.

Salah satu hal yang paling saya nikmati dari karya Elizabeth adalah bakatnya menggambar karakter. Dalam memikirkan karya-karyanya baru-baru ini, saya menemukan bahwa banyak karakter wanitanya dapat dikelompokkan ke dalam empat kategori. The Breakaways, misalnya, adalah wanita yang keluar dari keadaan terkurung mereka untuk menemukan beberapa ukuran kebebasan. Wanita yang dikelompokkan sebagai Almosts memang menemukan kebebasan, tetapi kembali atau dibawa kembali ke keadaan semula. Wanita yang Dikhianati, dengan cara apa pun, disakiti dan diberhentikan oleh orang lain – biasanya pria. The Innocents dalam buku Elizabeth adalah karakter yang tanpa tipu muslihat dan tidak percaya, atau tidak melihat, ketidakbaikan orang lain.

Mencari ElizabethScrapbook Carol Chappell “In Search of Elizabeth” mendokumentasikan perjalanannya untuk menemukan buku-buku von Arnim. Sekarang diadakan di Perpustakaan Huntington dengan surat kabar Countess Russell.

Dalam posting blog ini, yang pertama dalam seri, saya ingin menarik perhatian pada tipe karakter yang saya identifikasi sebagai Breakaway. Penting untuk dicatat bahwa tidak semua wanita yang akhirnya menikmati unsur kebebasan dalam buku-buku von Arnim memenuhi syarat untuk status ini, menurut pendapat saya. Di Elizabeth’s Father, misalnya, Jennifer Dodge, Netta Baines, dan Alice Ollier semuanya terjebak. Ketiga karakter tersebut mewakili tiga gaya hidup sosial-konvensional bagi wanita di berbagai tahap kedewasaan: Netta adalah wanita muda yang menarik di usia dua puluhan; Jennifer berada di puncak perawan tua pada usia 33 tahun; Alice baik-baik saja selama bertahun-tahun, setelah menghabiskan sebagian besar masa dewasanya menjaga rumah untuk saudara laki-lakinya yang masih bujangan, James, pendeta dari sebuah paroki pedesaan kecil. Keadaan para wanita ini sangat berbeda satu sama lain, tetapi semuanya dibatasi oleh tugas, adat istiadat masyarakat, dan sikap mereka sendiri tentang kehidupan, pernikahan, dan peran yang tepat bagi wanita. Semua wanita tampaknya mencapai beberapa bentuk kebebasan pada akhir novel, tetapi hanya satu wanita, menurut pendapat saya, yang benar-benar mencapai apa yang saya sebut status Breakaway.

Jennifer Dodge, putri seorang penulis terkenal, Richard Dodge, tidak pernah berpikir untuk menjadi sekretaris ayahnya selama dia hidup. Ayahnya nyaris tidak memperhatikan Jennifer saat dia melakukan tugasnya kepadanya. Bagi Tuan Dodge, seorang anak perempuan perawan tua adalah beban yang harus ditanggung, tetapi itu adalah tugasnya. Berikut adalah dua orang yang hidup bersama yang memiliki sedikit kasih sayang satu sama lain, terikat oleh benang tak terlihat dari janji yang dibuat Jennifer kepada ibunya yang sekarat untuk merawat ayahnya, dan dilema seorang putri yang tidak dapat dinikahi menjadi berguna. Kebebasan bagi Jennifer tampaknya tidak mungkin dan pemikiran yang tidak dapat dia pikirkan, tetapi ketika ayahnya membawa pulang seorang istri baru, Jennifer segera melihat rutenya menuju kebebasan: kehidupan sederhana di pedesaan mengundang dan dia melarikan diri dari rumah ayahnya segera setelah dia pergi. untuk bulan madunya.

Netta Baines tertarik pada Richard Dodge karena dia menyukai tulisannya. Dia adalah seorang yatim piatu yang bergantung pada saudara perempuan dan iparnya untuk rezeki, dan satu-satunya pilihan bagi Netta adalah menikah, jika tidak, dia mungkin menjadi perawan tua seperti Jennifer. Asumsi Netta bahwa suaminya akan menjadi seperti karakter fiksinya adalah salah, jadi dia terjebak dalam pernikahan ini tanpa siapa pun yang dapat dia minta bantuan keluar dari kesulitannya, apalagi putri tirinya!

“Elizabeth’s Cottage” oleh Carol Chappell, 1985

Alice Ollier menyewakan Rose Cottage kepada Jennifer Dodge di belakang punggung kakaknya untuk membuktikan suatu hal, tetapi dia dengan cepat menyadari kesalahannya. Setelah mengukir kehidupan untuk dirinya sendiri sebagai pembantu rumah tangga saudara laki-lakinya, posisinya terancam oleh wanita lajang muda yang hidup ini yang pindah di sebelah rumah pendeta. Dia telah bertekad untuk menjaga James tetap lajang dan di bawah ibu jarinya. Ketika James akhirnya jatuh cinta dengan Jennifer, Alice hampir hancur. Setelah mengorbankan dirinya untuk gereja, pendeta, dan saudara laki-lakinya, dia menemukan dirinya dalam ikatan buatannya sendiri, yaitu dia tidak mau melepaskannya.

Ketiga wanita itu terperangkap dalam jaring harapan sosial, tugas, dan konvensi feminitas dalam diri Ayah. Ketiga wanita tersebut berusaha untuk keluar dari batasan ini dengan cara yang berbeda.

Jadi siapa Breakaway yang sebenarnya?

Netta merasa pernikahan dengan suaminya yang sudah lanjut usia itu tak tertahankan. Betapapun dia ingin melarikan diri dari kehidupan yang bergantung pada kerabatnya, dia menemukan kehidupan pernikahan bahkan lebih tak tertahankan. Kenyataannya, sangat tak tertahankan sehingga dia membuat pilihan untuk melepaskan diri dengan secara dramatis meninggalkan Richard Dodge di tengah-tengah bulan madu mereka. Dia sadar akan stigma sosial dan kerugian materi yang akan dia derita tetapi bersedia membayar harga untuk kebebasan dari pernikahan yang tidak dapat ditoleransi. Saat Richard meninggal, status Netta tertebus: menjadi janda membuatnya menjadi wanita yang dihormati dan dikasihani, bebas menikah lagi, atau memilih jalan lain.

Meskipun Jennifer, Alice, dan Netta semuanya mencapai ukuran kebebasan dengan caranya masing-masing di Father, hanya Netta yang dapat dikatakan telah mencapai status Breakaway. Netta tidak hanya menunggu hidup untuk memberikan kesempatan kebebasan. Dia memilih untuk memutuskan kebiasaan dan kewajiban sosial, tidak peduli berapa biayanya, untuk menciptakan kebebasannya sendiri. Ini membuatnya menjadi salah satu Breakaways sejati von Arnim.

Apakah ada wanita lain dalam fiksi von Arnim yang memenuhi syarat sebagai Breakaways, menurut Anda?

Jika Anda memiliki karakter yang ingin Anda nominasikan, silakan tinggalkan saran Anda dengan berkomentar di bawah.

Author: Alexander Simmons